24 Juni 2014

kangen cila




Beberapa waktu yang lalu gue “sempat” punya kura-kura unyu nan seksi, ya tapi gue gak sempat ngebuat postingan tentang itu dikarenakan kesibukan gue, ya lebih tepatnya sok menyibukkan diri.

awal pertemuan gue dengan kura-kura kecil ini pada agenda perkemahan bakti sosial di desa rumbio kampar, kebetulan gue panitianya saat itu.
dihari terakhir kemah bakti, ada yang ngasih gue kura-kura kecil, unyu dan sekseh.
ya gue terima dong, secara gue lama banget pengen punya kura-kura~

singkat cerita gue kura-kura unyu itu gue namain Cila, kayak nama cewe ya? Menurut perkiraan sepihak dari gue, gue putuskan kalo kura-kura itu adalah cewe tanpa persetujuan kura-kura itu sendiri.
soalnya dia ditanyain diam aja, yajadi gue ambil keputusan sendiri ajah, gue periksa periksa juga gak nemu KTPnya tu kura kura.
dasar kura-kura bandel, belum ngurus e-ktp dia *Jitak kura-kura

Cila gue bawa pulang ke rumah, gue masukin ke aquarium khayalan gue (baskom), gue kasih makan apa aja, mulai dari remah roti, dedaunan, farhat abas, buah buahan, gak dimakan-makan sama cila.
gue mulai berfikir kalo Cila ini adalah kura-kura matre yang Cuma mau makan makanan mahal doang.
tapi gue gak bakalan kasih Cila makan ayam kfc atau pizza, gak bakalan gue kasih itu!
gue gak ada duitnya -_-
gue juga gak bakalan kasih Cila makan Biskuat, ntar malah jadi macan.
gak ada yang mau pelihara macan dirumahnya, gue Cuma mau pelihara kura-kura dan kucing.

***
karena ukurannya yang kecil, gue sering bawa Cila jalan-jalan kemana mana, ke taman hiburan,rumah makan, maen futsal, dan kemana-mana lainnya.

jadi pada suatu hari gue bawa Cila ke area wifi gratis di pekanbaru, gue mau internetan cepat dan pastinya GRATIS!!
selagi gue internetan, gue lepasin Cila dihalaman sekitar area itu.

2 jam berlalu gue selesai juga internetan, dan gue melupakan Cila -_-
hari sudah hampir maghrib, keadaan mulai gelap, gue cari-cari cila gak ketemu


“Cilaaaaa where are you? Jawab gue dong”
“Cilaaa jangan ngumpet, ayo kita pulang”
“cilaaaa cilaaaa cilaaaaaa”

nihil, gue gak ketemu sama cila, sepertinya gue harus pasrahkan dia pada yang maha kuasa :’(
hari sudah gelap, gue memutuskan untuk pulang~

besoknya, enggak tau kenapa hati gue memaksa untuk balik lagi ke tempat wifi gratisan itu buat nyariin cila, dan benar aja akhirnya gue ketemu lagi sama cila :’)
setelah puas bernostalgia bersama cila, mengenang masa-masa indah saat bersama-sama dulu gue pun meningalkan tempat itu.

gue pergi ke kosannya lily (bukan kura-kura), gue kasih tau kalo Cila ketemu, dan kita semua bahagia
THE END.

belooom, belom tamat -_-
Cila gue titipin di kosnya lily, soalnya dia mau main sama cila katanya

didepan kos lily ada lobang yang lumayan, diameternya sekitar 10 cm, cila dilepasin disitu sama lily
trus malamnya lily lupa ngambil cila bawa masuk kerumah, cila tetap di lubang itu dan malamnya hujan deras.
alhasil air memenuhi lubang itu, agak banjir diluarnya dan cila pun hilang tak tau kemana.

semua jadi sedih, gak bisa main sama cila yang unyu,imut nan sekseh lagi
kitapun membuat acara mengingat 3 jam kehilangan cila :’(
Cila kalo udah sukses diluar sana, jangan lupain gue ya, jangan sombong, selalu patuh pada orang tua dan jangan lupa sholat 5 waktu jangan pernah tinggal.

1 komentar:

  1. hahaha.. ya lagian pake di bawa ke puskom...

    lobanng 10 cm itu lobang apa? parit?

    tapi kalo pacaryang ngilangin cila gpp dong ya. pasrah aja.. ahahaha

    BalasHapus

Terimaksih sudah membaca, usahain kasih komentar ya ^-^