28 Februari 2012

gue bingung mau kasih judul apa

Kali ini gue mau ngepost cerita yang udah lama, udah beberapa bulan yang lalu gue tulis
waktu gue ngubek2 isi laptop, dan ketemulah file ini
sayang kalo di anggurin aja di laptop, mending gue posting aja di blog ini
maaf kalo SEDIKIT galau

“Hey there Delilah
What's it like in New York City?
I'm a thousand miles away
But girl, tonight you look so pretty
Yes you do
Times Square can't shine as bright as you
I swear it's true”

lagu plain white ts menglaun dari hp gue, ya itu nada alarm hp gue bunyi yang menandakan udah jam 8
gue emang susah bangun pagi kalo hari libur soalnya kalo hari libur gue suka begadang dan kenapa gue pasang alarm jam 8?
suka-suka gue dong mau pasang alarm jam berapa!  #kokjadinyolot
oke, lupain prolog yang gak penting dan sangat kusut ini

dalam keadaan setengah sadar gue ngeraba-raba setiap sudut kasur berharap mendapatkan tu hp dan memusnahkan alarm biadap itu, pas dapet tu hp langsung gue coba liat layarnya dan matiin alarm trus ada dua sms masuk dari luna (nama samaran), dan isinya sama

“rozii J
udah bangun?
pasti belom :p
kita bisa ketemuan di Taman tempat biasa gak?
aku mau ngembaliin rubik, sekalian mau minta ajarin sesuatu”

sms itu udah masuk sekitar 30 menit yang lalu, dan ajaibnya setelah ngebaca tu sms gue langsung melek, kantuk gue hilang seketika!
zuper sekali *gaya mario teguh*
iya, akhir-akhir ini gue emang lagi deket banget ama luna, gue kenal ama luna sejak gue gabung ama komunitas rubik, karena seringnya komunitas ini ngadain gath gue pun jadi akrab ama luna

“eh luna..
sorry baru bales, aku baru bangun tidur nih
hehe
kamu  dimana sekarang?”

“udah aku duga kamu masih tidur tadi
aku sekarang di rumah
kita bisa ketemu?”

“bisa..
di tempat biasa ya?
kapan?”

“iya, di Taman tempat biasa
ntar sore jam 4
oke?”

“oke deh, sampai ketemu ntar sore ya”

sambil nunggu sore dateng, gue ngabisin waktu dengan nonton tv  nyampe jam 3, trus gue mandi dan siap-siap, jam 3.30 gue brangkat..
gue sengaja berangkat 30 menit lebih cepet, gue gak suka buat orang nunggu terlebih lagi cewek dan gue bukan penganut prinsip jam karet

karena gue datengnya lebih cepet pastinya juga si luna belom dateng, dan berarti gue harus nunggu luna dateng..
sebenernya gue gak suka nunggu tapi gue lebih gak suka ngaret
gak lama kemudian luna dateng

“luna : haii..
gue : hai..
luna : udah lama disini?
 gue: gak kok, aku juga barusan nyampe
luna : ooh, oya ini rubik kamu aku udah di beliin yang baru ama papa *ngubek2 tas*
gue : ooh, makasih ya.. jadi kamu udah di beliin yang baru? Asyik dong? Oya tadi kamu bilang mau minta di ajarin sesuatu? Apa?
luna : asyiklaah, ajarin F2L dong, kamu bisa kaan?

F2L adalah cara nyelesein rubik lebih cepet, gue juga baru bisa nih F2L dan gak lancar-lancar amat
eeh dia malah minta ajarin ama gue
mau gak mau gue harus ngajarin luna tentang F2L yang gue tau
setelah dia ngerti gue ama luna pun ngelanjutin dengan obrolan-obrolan lain dan sampai pada suatu ketika obrolan kamipun berhenti, gak tau apa yang mau di omongin lagi
gue ama luna pun diam beberapa menit
dan gue mencoba mengeluarkan candaan supaya suasana jadi gak kaku

“gue : luna.. papa kamu punya warnet ya?
luna : gak kok, siapa yg bilang?
gue : eeeee.. seharusnya kamu bilang KOK TAU, gitu doong.. ahh payah nih
luna : ooh..ahaha, ternyata kamu mau ngegombal ya, yaudah  iya kok kamu tau?
gue : karena kamu telah mennnndownload hatiku
luna : ahahaha.. genit kamu ah”

“luna : kamu tau gak bedanya gramedia ama kamu?
gue : tau dong.. kalo gramedia di sudirman kalo aku di hatimu
luna : ahahaa *senyum*”

trus suasana balik jadi hening lagi, gue ama luna diam membisu
gue gak tau  apa yang dia pikirin saat itu

*masih diam membisu*

gue : *megang tangan kiri luna*
luna : *ngeliatin tangannya di pegang*
gue : *ngelepasin tangan gue*
luna : * balik megang tangan gue* kok di lepas?
gue : aku pikir kamu marah aku pegang tangan kamu
luna : *senyum* apa wajah aku keliatan seperti sedang marah?
gue : gak sih.. hehe *nyengir kuda*
luna : yaudah pegang aja, gak apa2 kok *senyum*

*kemudian hening lagi*

gue : luna.. kalo boleh aku jujur aku sayang banget sama kamu, aku gak inget kapan pertama kali aku nyimpen rasa sayang ini ke kamu, udah terlalu lama aku nyimpennya aku lupa
gak tau kenapa aku gak bisa ngeluarin kamu dari fikiran aku, aku seperti ngalamin amnesia tau gak?  tapi yang aku inget Cuma kamu kamu dan hanya kamu lun.. gak ada yang laen..aneh ya aku
luna : *natap gue* kamu nembak aku zi?
gue : gaklah lun, aku tau kamu udah punya cowok jadi aku gak mungkin nembak kamu, aku Cuma pengen ngungkapin perasaan aku ke kamu, aku Cuma pengen kamu tau kalo aku sayang banget sama kamu, dan aku seneng kalo ada  kamu di deket aku
luna : apa aku harus jawab?
gue : terserah lun.. aku gak nuntut kamu harus jawab kok, kan aku udah bilang  kalo aku gak lagi nembak

*kemudian hening lagi*

luna : aku juga sayang sama kamu zi sayang banget, aku juga nyaman ada di deket kamu
aku gak ngerti sama perasaan aku sekarang..
aku bingung, semua ini terlalu tiba-tiba
tapi aku juga sayang sama pacar aku sekarang zi
*suaranya terdengar parau*

jantung gue pun terhenti sepersekian detik waktu gue tau dia juga ngerasain sama apa yang gue rasain

gue : iya aku ngerti kok lun,  mau hujan nih kayaknya kita pulang yuk? Kamu sama siapa tadi kesini?
luna : di anterin ama temen aku
gue : yaudah, aku anterin kamu pulang ya?
luna : *senyum*

 sepanjang perjalan pulang gue ama luna diam membisu tanpa sepatah kata pun, gerimis pun mulai jatuh membasahi semua yang ada di depan mata tanpa terkecuali gue ama luna

gue : luna.. hujan, kita berteduh dulu ya?
luna : jangan zi, lanjut aja ya
gue : tapi ini masih jauh luna, ntar kamu sakit gara-gara kehujanan, aku gak mau
luna : please.. kita pulang aja ya, aku mau pulang sekarang
gue : yaudah, kalo kamu tetep maksa mau pulang

gue ngelanjutin nganter dia pulang dalam keadaan hujan yang cukup deras, tiba-tiba di meluk gue trus nyenderin kepalanya di pundak kiri gue..
dan ternyata dia nangis
gue takut dia kenapa2
gue mempercepat laju motor gue, dan setelah sampai dirumahnya

luna : seharusnya kita bisa sama-sama, tapi sayangnya kamu terlambat ngungkapin semua ini ke aku,kamu udah lama nyimpen perasaan itu tapi kamu gak pernah bilang ke aku, dan kamu ngungkapinnya setelah aku udah sama laki-laki lain zi, kenapa?? kamu egois! *nangis*
gue :  maafin aku lun, aku gak tau ternyata selama ini kamu juga nyimpen perasaan yang sama
luna : *lari masuk ke rumah*

gue hanya bisa diam tanpa sepatah katapun..
sejak saat itu gue gak pernah lagi berhubungan sama luna, gak pernah smsan, gak pernah telfon2an, ternyata dia ganti nomer hp, facebook nya di deactive, twitternya di lock, dan dia juga gak pernah lagi hadir waktu gath komunitas rubik sampai akhirnya setelah beberapa minggu gue tau kalo ternyata dia pindah rumah ke padang..
padahal gue belom sempat dapat kata maaf dari dia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimaksih sudah membaca, usahain kasih komentar ya ^-^