20 November 2012

kursi itu bermerek “hati”



Aku menatap jam dinding itu, melihat jarum itu berputar terus dan terus
sadar akan pekerjaanya untuk mengingatkan aku bahwa waktu terus berjalan maju karena jarumnya tak pernah berputar berbalik arah
aku masih duduk di kursi yang rapuh ini, menatap angka-angka pada jam dinding itu
sejenak ingin bisa memutar ulang waktu
menata lagi kenangan-kenangan yang jatuh berceceran sampai aku hampir lupa pernah punya banyak kenangan bersama kamu  yang menurutku itu berarti
aku sadar kamu sudah tidak ada lagi disini, duduk disampingku
mungkin  kamu tak ingin lagi duduk di kursi yang rapuh ini
kursiku, dan juga kursi yang dulunya milik kamu
sekarang kursi ini kosong, kursi yang biasanya kamu duduki sudah tak ada lagi yang menempati
haruskah aku mengganti dengan kursi yang baru?
dan menyimpan kursi milik kamu yang rapuh ini di dalam gudang bersama kursi-kursi rapuh lainnya?
aku memilih untuk tetap bertahan, tapi kamu tidak
pernahkah terpikir bahwa kursi yang rapuh ini hanya pakunya saja yang terlepas?
sebenarnya kita bisa membuang paku yang terlepas itu lalu menggantinya dengan paku yang baru
sehingga kita akan mendapati kursi kita tidak rapuh lagi
Kursi itu bermerek “Hati”

38 komentar:

  1. setelah baca gue baru ngertin maksud judulnya. awalnya td gue kirain apaan :D

    suatu saat pasti akan ada orang yang rela menemani kursi rapuh lu bang :D :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. psti ada bang, tapi gak tau gue harus nunggu sampe kapan :'(

      Hapus
  2. bener kang.. katanya.. dlm tubuh kita tu ada sekerat daging,, yang mana kalu itu rusak, rusak seluruh tubuh, kalau itu baik, baik juga seluruh tubuh :)

    BalasHapus
  3. tidak perlu larut dalam kesedihan..
    pun, kita juga tidak ingin terus larut ke dalam kesedihan.. :)

    BalasHapus
  4. Waktu memang tak dapat berputar undur, tak mampu mengulangi semua knangan indah yg dulu terjadi, namun, jika kita mau kita bisa mengulangnya bersama yang laen :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, gue akan mengulangnya dengan yang lain
      eh tapi kalo dengan yg lain gak mengulang dong namanya?
      membuat baru
      hehe

      Hapus
  5. satu kata = hwaaaaw.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwaaaaw tu apa?
      sejenis kalimat "trus gue harus bilang hwaaaw gitu" ya? :)

      Hapus
  6. Balasan
    1. tapi lebih sweet kamu lagi :)
      aishh sedapp
      haha

      Hapus
    2. aih -_- kena lagi gue digombalin :D

      Hapus
  7. Gue kira awalnya kursinya itu hati *plak ternyata*

    pasti entar bakal ada yg nempatin itu kosong kak.. sabaar *pukpuk~

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin..aminnn..amiiinnn *nangis di bawah jemuran*

      Hapus
  8. cari aja yang duduk di kursi hati itu, mungkin dia sedang berdiri di suatu tempat tanpa mau duduk dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin dia akan duduk bang, tapi duduknya di kursi orang lain

      Hapus
    2. wah kalo gitu ya siap - siap aja hehe

      Hapus
    3. gue udah siap apapun yg terjadi bang :)

      Hapus
  9. analoginya mantab zi, keren banget.

    kalo cuma pakunya aja yang rusak pasti maish bisa diperbaiki, lain halnya kalo kaki-kakinya yang rusak, bis ajuga sih tapi butuh waktu yang agak lama.

    semoga dia rela membuang waktunya menengok sedikit kearah lo, biar dia tau kursi yang lo bangun sama-sama itu masih lo jaga dengan baik, meski dia udha ga pernah duduk lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksih bang..
      walaupun dia udah gak pernah duduk lagi, setidaknya dia mau merawat kursinya itu :'(

      Hapus
  10. aku bukan pilihan
    berjalan lurus tanpa menoleh kebelakang
    aku harap suatu saat dapat melihatmu tegar seperti batu karang
    ya, biarkan aku terus berjalan, meninggalkan kursi bermerk hati mu

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan tinggalkan kursi ini, ini masih bisa kita perbaiki
      cobalah untuk duduk sebentar dan kita akan memeperbaikinya bersama-sama

      Hapus
  11. biarkan digudang, asal tetap terawat meski harus dienyahkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo digudang saya khawatir itu akan terawat, saya taku suatu saat saya melihat kursi itu di gudang kursi itu telah habis di makan rayap. hilang

      Hapus
  12. Tadi awalnya itu kursi apaan ._. eh ternyata

    Semoga dia segera diberi kesadaran bahwa ada yang menunggunya untuk kembali dan memperbaiki kursi yang rapuh itu bersama O:)

    BalasHapus
  13. diganti aja dengan kursi besi biar ga cepat rapuh.. haha :))

    BalasHapus
  14. iya kursi itu sepertinya protes kali...


    cari paku yang lebih setia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak jue, saya sedang mencari itu

      Hapus
  15. pasti masih ada zi, sabar aja jodoh lu masih dijalan kayaknya,,hhm bnyak yg galau trnyta ya, sabar aja duyu,,yuhhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bila sabar maka akan di sayang pacar, masalahnya gue gak punya pacar.
      siapa yg mau nyayangin gue? :'(

      Hapus
  16. Semacam nih,, -_-
    Sabar aje bang,,
    Biarkan seiring berjalannya waktu tu kursi bisa ada yang tiba-tiba duduk tenang tanpa di guncang-guncang dan gak bakal rapuh lagi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin, semoga aja lu adalah duda yang soleh dan rajin menabung yang doanya cepet dikabulin bang..
      mueheheh :p

      Hapus
  17. sabar ya bang, suatu saat pasti ada yg sudi duduk di kursi yg kau blg rapuh itu huhu

    BalasHapus
  18. Zi.. Maknya munum susu anline biar tulang nggak rapuh #abaikan

    BalasHapus

Terimaksih sudah membaca, usahain kasih komentar ya ^-^